GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang Legal

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang Legal

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang Legal Jumlah perusahaan tambang emas yang beroperasi di Aceh tidak begitu banyak lagi, karena ada beberapa perusahaanSabtu, 4 November…

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang Legal

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang Legal

Jumlah perusahaan tambang emas yang beroperasi di Aceh tidak begitu banyak lagi, karena ada beberapa perusahaan

Di Pidie, Hanya Dua Usaha Tambang Emas yang LegalFOTO/ISTSatu unit beko melakukan pengerukan tanah bercampur batu untuk mengambil biji emas di tambang emas liar di kawasan hutan Tangse, Pidie.

BANDA ACEH - Jumlah perusahaan tambang emas yang beroperasi di Aceh tidak begitu banyak lagi, karena ada beberapa perusahaan yang sudah pernah minta izin usaha pertambangan (IUP) eksplorasi emas, tidak lagi melanjutkan kegiatan penyelidikannya dengan alasan potensi kandungan emasnya tidak ekonomis.

“Di Pidie, hanya ada dua izin u saha pertambangan emas yang legal, pertama PT Woyla Aceh Mineral yang membuka lokasi tambangnya di Kecamatan Mane dan Geumpang, satu lagi PT Magellanic Garuda Kencana yang membuka lokasi tambangnya di Kecamatan Tangse, Mane, dan Geumpang,” kata Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh, Ir Akmal Husen yang didampingi stafnya, Khairil, kepada Serambi di Banda Aceh, Jumat (3/11).

Status izin pertambangan emas yang diberikan kepada kedua perusahaan tambang itu, kata Akmal Husen, masih berupa kontrak karya eksplorasi dan izin usaha pertambangan eksplorasi.

Izin usaha pertambangan yang diberikan pemerintah, baru pada tahap penyelidikan kandungan potensi emasnya. Dalam artian, belum ada izin eksploitasi atau produksinya.

Untuk PT Woyla Aceh Mineral, kata Akmal, diberikan areal seluas 13.300 ha, meliputi dua kecamatan, yaitu Mane dan Geumpang. Sedangkan kepada PT Magellanic Garuda Kencana diberikan areal seluas 27.480 ha, tersebar di tiga kecamatan, yaitu Tang se, Mane, dan Geumpang.

“Kalau kita lihat pada saat melakukan operasi terpadu ke lokasi tambang emas ilegal yang terdapat di Tangse, Mane, dan Geumpang, lokasi penambangan emas secara ilegal itu mencapai ratusan lokasi,” ungkap Akmal Husen.

Misalnya, di Kecamatan Geumpang, mulai dari Km 18-Km 22,5, atau sepanjang 4,5 km daerah aliran sungai (DAS) Krueng Geumpang mengalamai rusak berat, akibat penambangan emas secara ilegal menggunakan alat berat/beko. Dalam operasi itu, tim menemukan alat berat/beko yang sudah ditinggalkan penambang emas ilegal. Contohnya bisa dilihat di Km 22,4.

Lebih juah, Akmal mengungkapkan, selain di Pidie, PT Woyla Aceh Mineral juga memiliki areal izin usaha pertambangan eksplorasi emas di Kecamatan Sungai Mas seluas 10.900 ha, Aceh Barat dan PT Magellanic Garuda Kencana miliki areal eskplorasi emas di Kecamatan Sungai Mas dan Woyla, Aceh Barat, seluas 3.250 ha.

Sebagian dari areal eksplorasi kedua perusahaan itu di Pidie maupun di Aceh Barat, menurut info yang diserap Khairil, telah diambil oleh penambang emas ilegal. Hal ini disebabkan karena kedua perusahaan itu tidak mengawasi areal izin eksplorasi emas yang telah diberikan kepadanya.

Selain dua perusahaan tersebut di atas, masih ada satu koperasi pertambangan emas, yang melakukan eksplorasi emas di Aceh Barat, yaitu Koperasi Putra Putri Aceh, dengan luas areal eksplorasi 195 hektar. Status izinnya, IUP operasi produksi.

Halaman selanjutnya 123
Editor: hasyim Sumber: Serambi Indonesia Ikuti kami di Sumber: Tribun Aceh

Tidak ada komentar